Islam, Populisme dan Masa Depan Demokrasi di Indonesia

Authors

  • Syamsul Arifin Universitas Muhammadiyah Malang

DOI:

https://doi.org/10.47651/mrf.v14i1.46

Keywords:

Islam,, Populisme,, Demokrasi,, Politik Elektoral,, Pemilu

Abstract

Populisme merupakan konsep yang disematkan pada gerakan Islam di Indonesia belakangan ini mengiringi beberapa rangkaian politik elektoral baik di level lokal maupun nasional. Ihwal penyematan ini dilatarbelakangi oleh penggunaan identitas keagamaan yang mengesankan gerakan yang dirancang oleh beberapa elite dari kalangan Islam merupakan gerakan eksklusif. Gerakan ini untuk sementara waktu membuahkan hasil yang ditunjukkan dengan kemenangan salah satu pasangan dalam Pilkada di DKI Jakarta pada 2017. Sukses dalam politik elektoral, gerakan populisme Islam terus dirawat yang nantinya menjadi suatu strategi permanen dalam kontestasi politik elektoral di tingkat nasional. Populisme Islam bagi sebagian kalangan dikhawatirkan dapat menghalangi perkembangan demokrasi di Indonesia yang sejatinya masih dalam proses transisi menuju konsolidasi demokrasi. Artikel ini pertama-tama ingin memberikan apresiasi terhadap kontribusi umat Islam sebagai kelompok keagamaan terbesar di Indonesia karena telah memberikan contoh yang baik bagi negara-negara mayoritas Islam lainnya dalam mentransformasi rezim otoriter ke rezim yang lebih demokratis. Pembahasan berikutnya ingin meletakkan populisme sebagai suatu gerakan yang seharusnya memberi manfaat positif terhadap perkembangan demokrasi di Indonesia mengingat pandangan Muslim mainstream menerima demokrasi baik sebagai suatu fakta sejarah maupun karena dari sisi teologis, Islam dan demokrasi tidak perlu diletakkan dalam posisi yang saling berhadapan.

Downloads

Download data is not yet available.

Author Biography

Syamsul Arifin, Universitas Muhammadiyah Malang

Syamsul Arifin adalah Guru Besar Sosiologi Agama pada Program Studi Pendidikan Agama Islam Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Sebelum diangkat sebagai Wakil Rektor bidang Akademik pada universitas yang sama, ia pernah menjadi Wakil Direktur I Direktorat Program Pascasarjana (PPs) dan Direktur Pusat Studi Agama dan Masyarakat (PUSAM) PPs dan Kepala Pusat Studi Islam dan Filsafat (PSIF) UMM. Di bidang keilmuan, ia menekuni HAM, muktikulturalisme, Living Values Education (LVE), radikalisme, dan gerakan keagamaan baru.

Published

2019-06-30

How to Cite

Arifin, S. (2019). Islam, Populisme dan Masa Depan Demokrasi di Indonesia. MAARIF, 14(1), 9–28. https://doi.org/10.47651/mrf.v14i1.46